Sunday, 4 December 2016

Salam Aidiladha 1431H

aidiladha 2010 Salam Aidiladha 1431H

basmalah Salam Aidiladha 1431H

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarokatuh..

Alhamdulillah, segala puji dan syukur sama-sama kita rafakkan ke hadrat Allah SWT, di atas nikmat Iman dan Islam yang masih kita kecapi pada hari ini. Puji dan syukur juga kita panjatkan kepada-Nya kerana masih lagi memberikan kita peluang untuk meneruskan ketaatan kita sebagai hamba-Nya yang daif. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasalam, para sahabat dan ahli keluarga baginda.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar.

Dari Anas bin Malik meriwayatkan bahawa, Nabi Muhammad SAW telah datang ke Madinah, sedangkan mereka (penduduk Madinah) mempunyai dua hari yang mereka bermain-main padanya. Maka Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan untuk kamu dua hari yang lebih baik dari keduanya, iaitu Eid al-Adha dan Eid al-Fitr”
(HR AbuDaud & an-Nasaei)

Aidiladha atau Hari Raya Haji adalah hari kebesaran umat Islam dan kita diseru bertahmid dan bertakbir ketika meraikannya. Keagungan Aidiladha yang sarat dengan sejarah dan iktibar harus dicernakan oleh setiap manusia yang mengaku muslim.

Dikesempatan ini saya ingin mengucapkan ;

SALAM AIDILADHA 1431H

HAJJAN MABRURAN WA SA’YAN MASYKURAN

KULLU AAM WA ANTUM BIKHAIR

MINAL AIDIN WAL FAIZIN

SELAMAT MENYAMBUT HARI RAYA AIDILADHA 1431H

4109524528 e492d25e54 Salam Aidiladha 1431H

Marilah kita bersama-sama umat Islam yang berhimpun ditanah suci Mekah al-Mukarramah kerana mengerjakan ibadah haji, berhimpun ditempat terletaknya kiblat umat Islam diseluruh dunia apabila mengerjakan sembahyang, menyembah Tuhan Yang Esa. Walaupun umat Islam ini terdiri daripada perbagai bangsa daripada seluruh dunia disetiap pelusuk benua, bercakap dengan pelbagai bahasa, tetapi Allah mewajibkan mereka bersatu padu diatas Iman yang ada didalam diri mereka. Sesungguhnya Allah menjadikan orang-orang Islam itu bersaudara.

Firman Allah S.W.T. :

al hujurat 10 1024x120 Salam Aidiladha 1431H

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara, maka perdamaikanlah dikalangan saudara-saudara kamu. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah supaya kamu diberi rahmat.”

[al-Hujurat : 10]

Apabila tiba AidilAdha, ulama’-ulama’ seringkali memperingatkan kita tentang peristiwa qurban yang berlaku diantara Nabi Ibrahim A.S. dan anaknya Nabi Ismail A.S.. Maka bersempena dengan Hari Raya AidilAdha ini, marilah kita memperingati kembali kisah pengorbanan keluarga Nabi Ibrahim A.S. untuk kita sama-sama mengambil pengajaran dan iktibar sepertimana yang dinyatakan oleh Allah S.W.T. didalam firman-Nya :

mariam 41 Salam Aidiladha 1431H

“Dan bacakanlah (wahai Muhammad) didalam kitab (al-Quran) ini perihal Nabi Ibrahim; sesungguhnya adalah ia seorang yang amat benar, lagi menjadi nabi.”

[Maryam : 41]

Sedikit Kisah Nabi Ibrahim A.S. dan Nabi Ismail A.S. :

Nabi Ibrahim A.S. dilahirkan di Babylonia, bahagian selatan Mesopatamia (sekarang Iraq). Ayahnya bernama Azar, seorang ahli pembuat dan penjual patung.

Nabi Ibrahim A.S. dihadapkan pada satu kaum yang rosak, yang dipimpin oleh Raja Namrud, seorang raja yang sangat ditakuti rakyatnya dan menganggap dirinya sebagai Tuhan.

Sejak kecil Nabi Ibrahim A.S. selalu tertarik memikirkan kejadian-kejadian alam. Ia menyimpulkan bahwa keajaiban-keajaiban tersebut pastilah diatur oleh satu kekuatan yang Maha Kuasa.

Semakin beranjak dewasa, Nabi Ibrahim A.S. mulai berbaur dengan masyarakat luas. Salah satu bentuk ketimpangan yang dilihatnya adalah besarnya perhatian masyarakat terhadap patung-patung. Nabi Ibrahim A.S.yang telah berketetapan hati untuk menyembah Allah SWT dan menjauhi berhala, memohon kepada Allah SWT agar kepadanya diperlihatkan kemampuan-Nya menghidupkan makhluk yang telah mati. Tujuannya adalah untuk menguatkan iman dan keyakinannya.

 

Allah SWT memenuhi permintaannya. Atas petunjuk Allah SWT, empat ekor burung dibunuh dan tubuhnya dilumatkan serta disatukan. Kemudian tubuh burung-burung itu dibagi menjadi empat dan masing-masing bahagian diletakkan di atas puncak bukit yang terpisah antara satu sama lain. Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim A.S. untuk memanggil burung-burung tersebut. Atas kuasa-Nya, burung yang sudah mati dan tubuhnya tercampur itu kembali hidup. Hilanglah segenap keragu-raguan hati Ibrahim AS tentang kebesaran Allah SWT.

Orang pertama yang mendapat dakwah Nabi Ibrahim A.S. adalah Azar, ayahnya sendiri. Azar sangat marah mendengar pernyataan bahawa anaknya tidak mempercayai berhala yang disembahnya, bahkan mengajak untuk memasuki kepercayaan baru menyembah Allah SWT. Maka dengan sebab itu, Nabi Ibrahim A.S. pun diusir dari rumah.

Nabi Ibrahim A.S. merencanakan untuk membuktikan kepada kaumnya tentang kesalahan mereka menyembah berhala. Kesempatan itu diperolehnya ketika penduduk Babylonia merayakan suatu hari besar dengan tinggal di luar kota selama berhari-hari. Lalu Nabi Ibrahim A.S. memasuki tempat peribadatan kaumnya dan merosakkan semua berhala yang ada, kecuali sebuah patung yang besar. Di leher patung itu dikalungkan sebuah kapak.

Akibat perbuatannya ini,Nabi Ibrahim A.S. ditangkap dan diadili. Namun ia menyatakan bahawa patung yang berkalung kapak itulah yang menghancurkan berhala-berhala mereka dan menyarankan para hakim untuk bertanya kepadanya. Tentu saja para hakim mengatakan bahawa berhala tidak mungkin dapat ditanyai. Saat itulah Nabi Ibrahim A.S.mengemukakan pemikirannya yang berisi dakwah menyembah Allah SWT.

Hakim memutuskan Nabi Ibrahim A.S. harus dibakar hidup-hidup sebagai hukumannya. Saat itulah mukjizat dari Allah SWT turun. Atas perintah Allah, api menjadi dingin dan Nabi Ibrahim A.S. pun selamat. Sebahagian orang yang menyaksikan kejadian ini mulai tertarik pada dakwah Nabi Ibrahim A.S., namun mereka merasa takut pada pemerintah (Raja Namrud).

Setelah bertahun-tahun menikah, Nabi Ibrahim A.S. dan Siti Sarah masih tidak dikurniakan seorang anak. Untuk memperoleh keturunan, Sarah mengizinkan suaminya untuk menikahi Siti Hajar, pembantu mereka. Dari pernikahan ini, lahirlah Ismail yang kemudian juga menjadi nabi.

Dengan kelahiran bayi Ismail, Siti Sarah, isteri pertama Nabi Ibrahim A.S., beransur-ansur merasa cemburu sehingga ia meminta kepada suaminya agar memindahkan Hajar dan anaknya ke suatu tempat yang jauh. Atas wahyu dari Allah SWT, Nabi Ibrahim A.S. memenuhi kehendak isterinya. Ia kemudian memindahkan Hajar dan bayinya ke tengah padang pasir yang kering kontang. Ia kemudian meninggalkan keduanya di tempat itu kerana harus kembali ke Palestin untuk menemui Sarah. Dalam perjalanan pulang itu Nabi Ibrahim A.S. tak henti-henti memanjatkan doa memohon keselamatan bagi isteri dan anaknya yang ditinggalkan.

Setelah makanan yang ditinggalkan habis, Hajar bersusah payah mencari air. Atas pertolongan Allah SWT melalui malaikat Jibril, tiba-tiba muncul sebuah mata air. Mata air itulah yang dikenal sebagai air Zamzam dan masih ada hingga sekarang.

Nabi Ibrahim dari masa ke semasa pergi ke Makkah untuk mengunjungi dan menjenguk Ismail di tempat pengasingannya bagi menghilangkan rasa rindu hatinya kepada puteranya yang ia sayangi serta menenangkan hatinya yang selalu rungsing bila mengenangkan keadaan puteranya bersama ibunya yang ditinggalkan di tempat yang tandus, jauh dari masyarakat kota dan pengaulan umum.

Sewaktu Nabi Ismail mencapai usia remajanya Nabi Ibrahim a.s. mendapat mimpi bahwa ia harus menyembelih Ismail puteranya. Dan mimpi seorang nabi adalah salah satu dari cara-cara turunnya wahyu Allah, maka perintah yang diterimanya dalam mimpi itu harus dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim. Ia duduk sejurus termenung memikirkan ujian yang maha berat yang ia hadapi. Sebagai seorang ayah yang dikurniai seorang putera yang sejak puluhan tahun diharap-harapkan dan didambakan, seorang putera yang telah mencapai usia di mana jasa-jasanya sudah dapat dimanfaatkan oleh si ayah, seorang putera yang diharapkan menjadi pewarisnya dan penyampung kelangsungan keturunannya, tiba-tiba harus dijadikan qurban dan harus direnggut nyawa oleh tangan si ayah sendiri.

Namun ia sebagai seorang Nabi, pesuruh Allah dan pembawa agama yang seharusnya menjadi contoh dan teladan bagi para pengikutnya dalam bertaat kepada Allah, menjalankan segala perintah-Nya dan menempatkan cintanya kepada Allah di atas cintanya kepada anak, isteri, harta benda dan lain-lain. Ia harus melaksanakan perintah Allah yang diwahyukan melalui mimpinya, apa pun yang akan terjadi sebagai akibat pelaksanaan perintah itu.

Sungguh amat berat ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim, namun sesuai dengan firman Allah yang bermaksud: “Allah lebih mengetahui di mana dan kepada siapa Dia mengamanatkan risalahnya”. Nabi Ibrahim tidak membuang masa lagi, berazam (niat) tetap akan menyembelih Nabi Ismail puteranya sebagai qurban sesuai dengan perintah Allah yang telah diterimanya. Dan berangkatlah serta merta Nabi Ibrahim menuju ke Makkah untuk menemui dan menyampaikan kepada puteranya apa yang Allah perintahkan.

Nabi Ismail sebagai anak yang soleh yang sangat taat kepada Allah dan bakti kepada orang tuanya, ketika diberitahu oleh ayahnya maksud kedatangannya kali ini tanpa ragu-ragu dan berfikir panjang berkata kepada ayahnya:

“Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan oleh Allah kepadamu. Engkau akan menemuiku insya-Allah sebagai seorang yang sabar dan patuh kepada perintah. Aku hanya meminta dalam melaksanakan perintah Allah itu, agar ayah mengikatku kuat-kuat supaya aku tidak banyak bergerak sehingga menyusahkan ayah, kedua agar menanggalkan pakaianku supaya tidak terkena darah yang akan menyebabkan berkurangnya pahalaku dan terharunya ibuku bila melihatnya, ketiga tajamkanlah parangmu dan percepatkanlah perlaksanaan penyembelihan agar menringankan penderitaan dan rasa pedihku, keempat dan yang terakhir sampaikanlah salamku kepada ibuku berikanlah kepadanya pakaian ku ini untuk menjadi penghiburnya dalam kesedihan dan tanda mata serta kenang-kenangan baginya dari putera tunggalnya.”

Kemudian dipeluknyalah Ismail dan dicium pipinya oleh Nabi Ibrahim seraya berkata: “Bahagialah aku mempunyai seorang putera yang taat kepada Allah, bakti kepada orang tua yang dengan ikhlas hati menyerahkan dirinya untuk melaksanakan perintah Allah”.

Saat penyembelihan yang mengerikan telah tiba. Diikatlah kedua tangan dan kaki Ismail, dibaringkanlah ia di atas lantai, lalu diambillah parang tajam yang sudah tersedia dan sambil memegang parang di tangannya, kedua mata nabi Ibrahim yang tergenang air berpindah memandang dari wajah puteranya ke parang yang mengilap di tangannya, seakan-akan pada masa itu hati beliau menjadi tempat pertarungan antara perasaan seorang ayah di satu pihak dan kewajiban seorang rasul di satu pihak yang lain. Pada akhirnya dengan memejamkan matanya, parang diletakkan pada leher Nabi Ismail dan penyembelihan di lakukan . Akan tetapi apa daya, parang yang sudah demikian tajamnya itu ternyata menjadi tumpul dileher Nabi Ismail dan tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya dan sebagaimana diharapkan.

Kejadian tersebut merupakan suatu mukjizat dari Allah yang menegaskan bahwa perintah perkorbanan Ismail itu hanya suatu ujian bagi Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail sampai sejauh mana cinta dan taat mereka kepada Allah. Ternyata keduanya telah lulus dalam ujian yang sangat berat itu. Nabi Ibrahim telah menunjukkan kesetiaan yang tulus dengan perkorbanan puteranya. untuk berbakti melaksanakan perintah Allah sedangkan Nabi Ismail tidak sedikit pun ragu atau bimbang dalam memperagakan kebaktiannya kepada Allah dan kepada orang tuanya dengan menyerahkan jiwa raganya untuk dikorbankan, sampai-sampai terjadi seketika merasa bahwa parang itu tidak lut memotong lehernya, berkatalah ia kepada ayahnya:” Wahai ayahku! Rupa-rupanya engkau tidak sampai hati memotong leherku karena melihat wajahku, cubalah telangkupkan aku dan laksanakanlah tugasmu tanpa melihat wajahku. “Akan tetapi parang itu tetap tidak berdaya mengeluarkan setitik darah pun dari daging Ismail walau ia telah ditelangkupkan dan dicuba memotong lehernya dari belakang.

Dalam keadaan bingung dan sedih hati, kerana gagal dalam usahanya menyembelih puteranya, datanglah kepada Nabi Ibrahim wahyu Allah dengan firmannya: “Wahai Ibrahim! Engkau telah berhasil melaksanakan mimpimu, demikianlah kami akan membalas orang-orang yang berbuat kebajikkan”. Kemudian sebagai tebusan ganti nyawa, Ismail telah diselamatkan itu, Allah memerintahkan Nabi Ibrahim menyembelih seekor kambing yang telah tersedia di sampingnya dan segera dipotong leher kambing itu oleh beliau dengan parang yang tumpul di leher puteranya Ismail itu. Dan inilah asal permulaan sunnah berqurban yang dilakukan oleh umat Islam pada tiap Hari Raya Aidiladha di seluruh pelosok dunia.

.

Allah SWT juga memerintahkan Nabi Ibrahim A.S. untuk memperbaiki Ka’bah (Baitullah). Saat itu bangunan Ka’bah sebagai rumah suci sudah berdiri di Mekah. Bangunan ini dibaiki bersama anaknya Nabi Ismail A.S. Hal ini dijelaskan dalam Al Qur’an surat Al-Baqarah ayat 127.

Nabi Ibrahim A.S. adalah nenek moyang bangsa Arab dan Israel. Keturunannya banyak yang menjadi nabi. Kisah Nabi Ibrahim AS terangkum dalam Al Qur’an, diantaranya surat Maryam: 41-48, Al-Anbiyâ: 51-72, dan Al-An’âm: 74-83.

Sedikit tu je la yg dapat kongsikan..tu pun cilok2..

Justeru itu, marilah sama-sama kita bermuhasabah. Kisah Nabi Ibrahim A.S. dan Nabi Ismail A.S. telah mengajar erti pengorbanan yang sebenar. Setiap daripada kita pernah berkorban untuk sesuatu. Sebagai guru atau pelajar, kita berkorban masa dan tenaga untuk setitik ilmu yang berguna. Sebagai seorang sahabat, kita berkorban harta dan jiwa demi harga sebuah ukhuwah yang mantap. Sebagai seorang hamba-Nya, kita berkorban segala-galanya semata-mata untuk mengejar Mardhatillah iaitu keredhaan Allah SWT.

Akhir kalam, marilah kita berpesan pada diri kita untuk kembali mengamal dan menghayati nilai-nilai Islam dalam kehidupan dan muamalat kita seharian. Letakkanlah pertimbangan halal dan haram sebagai suatu perkara yang penting untuk kita ambil kira dalam setiap perbuatan kita. Ingatkan diri kita betapa matlamat redha dan kehidupan akhirat yang kekal abadi adalah hadaf dan tujuan yang sama-sama kita tuju.

Taqabbalallahu Minna Ma Minkum. Kullu ‘Aam Wa Antum Bikhair.

3082050644 75f180193a Salam Aidiladha 1431H

 

 

Yang benar,

Mahmud al-Kauthar Mohamad Rabeh

Diploma Sains Komputer

Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor

mahmud[at]iluvislam.com

 

Kredit :

Titian Salikin

Wikipedia

KautharHilmyZ

pixel Salam Aidiladha 1431H

Facebook Comments

comments

Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a Gravatar!

CommentLuv badge